Iklan FTX sedang diawasi karena DOJ mempertanyakan pemisahan FTX.US

Departemen Kehakiman AS (DOJ) sedang meneliti strategi periklanan dari pertukaran kripto yang sekarang bangkrut, FTX.

Pengawasan ini dilakukan sehubungan dengan iklan yang menampilkan selebriti Larry David dan Tom Brady. Menurut DOJ, pihaknya tidak secara jelas membatasi antara platform global dan anak perusahaannya di AS, FTX.US.

Pendiri FTX, Sam Bankman-Fried, mendapati dirinya berada di tengah pusaran hukum, dengan keras membantah bukti-bukti yang rencananya akan diajukan pemerintah dalam persidangan mendatang yang dijadwalkan pada 2 Oktober.

Berbagai tuduhan terhadapnya termasuk penipuan kawat, dengan Bankman-Fried menyangkal melakukan kesalahan dan menuduh DOJ secara tidak langsung mengajukan tuduhan korupsi dan pelanggaran dana kampanye.

Perwakilan hukum Bankman-Fried menganjurkan pemisahan yang jelas antara operasi AS dari tuduhan yang ada saat ini, yang mereka klaim terutama berfokus pada segmen bisnis internasional.

Namun, pemerintah berpendapat bahwa perbedaannya tidak begitu jelas, merujuk pada iklan yang disiarkan sesaat sebelum penurunan signifikan di pasar kripto yang pada akhirnya menyebabkan pembongkaran kerajaan bisnis Bankman-Fried.

Pengajuan DOJ menyoroti bahwa iklan tersebut menggambarkan FTX sebagai titik masuk yang aman dan ramah pengguna ke pasar mata uang kripto, menampilkan individu menggunakan perangkat yang dihiasi logo FTX, bukan lambang FTX.US.

Ini termasuk iklan Superbowl yang menampilkan Larry David dan iklan terpisah dengan Tom Brady bersama istrinya saat itu, Gisele B√ľndchen.

Pemerintah lebih lanjut mencatat bahwa dokumen internal tidak mengungkapkan perbedaan yang jelas antara strategi pemasaran untuk platform internasional dan Amerika.

DOJ berupaya untuk mengeksplorasi rincian lebih lanjut seputar kejatuhan FTX, dengan menyatakan bahwa aspek-aspek ini terkait erat dengan dugaan penyelewengan dana pelanggan.

Terlepas dari klaim Bankman-Fried yang dipaksa melepaskan kendali atas perusahaan yang berpotensi bertahan hidup, pemerintah menyatakan bahwa peristiwa yang mengarah pada kebangkrutan adalah urusan juri, terlepas dari hasil akhir FTX.

DOJ menegaskan bahwa kemungkinan restitusi pelanggan di masa depan tidak relevan secara hukum. Mereka berencana untuk memberikan kesaksian yang menggambarkan bahwa Gary Wang, salah satu pendiri FTX, membantu Bankman-Fried dalam mentransfer aset ke Bahama pada 11 November, tindakan yang konon terkait dengan skema penipuan kawat yang dituduhkan.

Kontroversi ekstradisi dan biaya tambahan

Pembela Bankman-Fried menuduh pemerintah mengabaikan persyaratan ekstradisinya dari Bahama, tempat dia mengelola operasi perusahaan.

Mereka menuduh DOJ berupaya menerapkan kembali dakwaan terkait pelanggaran dana kampanye dan dugaan insiden suap yang melibatkan pejabat Tiongkok, yang tidak termasuk dalam permintaan ekstradisi awal ke AS.

Tim pembela khawatir bahwa memberikan bukti terkait dakwaan ini akan terlalu mempengaruhi juri, sehingga berpotensi menumbuhkan keyakinan akan kecenderungan kriminal Bankman-Fried.

Bankman-Fried, yang ditangkap pada bulan Desember, baru-baru ini ditemukan melanggar persyaratan jaminan dengan melibatkan saksi dan membocorkan bukti potensial ke New York Times. Dia kemudian dipindahkan ke pusat penahanan.

Tim hukumnya telah menyuarakan kekhawatiran bahwa kondisi penjara yang ada menghambat upaya mereka untuk merumuskan pembelaan yang kuat.

Ikuti Kami di Google Berita

crypto.news

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *